d ummah

Check out harga semasa Dinar Muslim

Wednesday, June 16, 2010

Talqin utk Saya

Tribut buat sedaraku, Fatimah Zurwanti bt Zulkifly yang telah kembali ke pangkuan kekasihnya pada lebih kurang pukul 3.25 ptg hari ni iaitu 3 Rejab 1431 ekoran kemalangan yang menjadi asbab pemergiannya ke negeri abadi.....

al-Fatihah buat arwah yang juga seorang pelajar yang masih menuntut ilmu Allah selain merupakan seorang jundullah dan srikandi yang x kenal erti penat lelah dalam memperjuangkan agama Allah yang Esa... moga-moga beliau dikurniakan mati shaheed atupun husnul khatimah..amin ya rabbal 'alamin..

saat menerima mesej tentang pemergiannya... saya terkesima..terkedu..waktu tu dalam lab Chemistry... rasa diri seolah-olah terawang-awangan... saat tu, saya memikirkan tentang diri ku yang x banyak amalan, diriku yang banyak berhutang dengan kawan2, mengenagkan diriku yang banyak ketawa.. yang masih bertatih di Jalan Allah.. yang masih jauh jika dibandingkan dengan para srikandi Islam dahulu... saat tu, pelbagai soalan datang menerjah kotak pikiranku..

Apakah yang aku akan bawa utk bertemu Allah nanti?

aku nak jawab apa bila bertemuNya nanti?

-Allah......aku merintih...

Betol ke aku dah betol2 bersedia untuk pergi kalau dah sampai giliranku nanti?

-Aku takut ya Allah....

Camne pulak la asbab kematianku nanti..?

-semuanya di tanganMu ya Allah...

makin jauh asyikku dengan pertanyaan-pertanyaan tersebut... asyikku bertukar pilu...

-Allahumma barikna fi Rajab wa Sya'ban wa ballighna fi Ramadhan...

doa yang kerap dibacaku belakangan ni setelah tibanya bulan Rejab..

doa tu membuatkan aku selalu memikirkan sempatkah aku sampai ke bulan Ramadhan yang sangat aku tunggu2? sempatkah aku?

kalian bagaimana??

seusai kelas...petang tu... aku terdetik utk sama-sama berkongsi... untuk sama2 kita koreksi diri...muhasabah nafsi... lau aku mencari-cari apakah yang dapat kukongsi bersama... lalu kutemukan artikel ni dalam dokumen laptopku...

Sama-samalah kita berfikir apa yang nak disampaikan saya dan Saya dalam artikel di bawah ni...


Hadis riwayat Anas bin Malik ra., ia berkata:

Ketika iring-iringan membawa jenazah lewat, orang-orang memuji jenazah dengan kebaikan, kemudian Nabi saw. bersabda: Wajib, wajib, wajib. Lalu lewat pula iringan jenazah lain, orang-orang mencelanya dengan keburukan, kemudian Nabi saw. bersabda: Wajib, wajib, wajib. Umar berkata: Menjadi penebusmu, ayah dan ibuku! Ada iringan jenazah lewat dan orang-orang memujinya sebagai orang baik, lalu engkau mengatakan: Wajib, wajib, wajib. Lewat pula iringan jenazah lain yang disifati sebagai orang jahat, lalu engkau mengatakan: Wajib, wajib, wajib. Apa artinya itu? Rasulullah saw. bersabda: Orang yang kalian puji sebagai orang baik, maka wajib baginya surga, sedangkan orang yang kalian katakan sebagai jahat, maka wajib baginya neraka. Kalian adalah para saksi Allah di bumi. Kalian adalah para saksi Allah di bumi. Kalian adalah para saksi Allah di bumi Hadis riwayat Tsauban ra. maula Rasulullah saw.:

Bahwa Rasulullah saw. bersabda:
Barang siapa menyalati jenazah, maka ia mendapatkan satu qirath. Jika ia menghadiri penguburannya, maka ia mendapatkan dua qirath. Satu qirath sama dengan gunung Uhud.

Hadis riwayat Amir bin Rabiah ra., ia berkata:
Rasulullah saw. bersabda: Apabila kalian melihat iringan jenazah, maka berdirilah menghormatinya sampai iringan jenazah itu lewat meninggalkan kalian atau sampai diletakkan dalam kubur.

Hayatilah tafsir talkim dibawah ini supaya diri kita ada sedikit keinsafan pada diri kita bahawa satu hari nanti kita akan mati.

Mahasuci Tuhan yang Engkau bersifat dengan Baqa' dan Qidam, Tuhan yang berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa, Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik dan siapa yang kecewa. Mahasuci Tuhan yang menjadikan lubang kubur sebesar-besar pengajaran untuk menjadi iktibar kepada orang yang lalai, dan sebesar-besar amaran kepada orang yang masih hidup. Ingatlah! Bahawa sekalian mahluk Allah akan jahanam dan binasa, melainkan zat Allah Taala. Ialah Tuhan yang Mahabesar kuasa menghukum, manakala kita sekalian akan kembali menghadap hadirat Allah Taala.

Wahai SAYA Bin IBU SAYA, wahai SAYA Bin IBU SAYA, wahai SAYA Bin IBU SAYA, hendaklah kamu ingat akan janji-janji Allah yang mana kamu ada bawa bersama-sama dari dunia ini. Sekarang kamu telah menuju masuk ke dunia Akhirat. Kamu telah mengaku bahawa tiada Tuhan yang disembah dengan sebenar-benarnya melainkan Allah, dan bahawa senya Nabi Muhammad itu Pesuruh Allah. Ingatlah wahai SAYA Bin IBU SAYA, apabila datang kepada kamu 2 malaikat sebagai wakil Tuhan yang menemui kamu, iaitu Mungkar dan Nakir, maka janganlah berasa gentar
dan takut, janganlah kamu berdukacita dan risau serta janganlah kamu susah-hati dan terkejut.

Ketahuilah wahai SAYA Bin IBU SAYA, bahawa senya Mungkar dan Nakir itu hamba Allah Taala, sebagaimana kamu juga hamba Allah Taala. Apabila mereka menyuruh kamu duduk, mereka juga akan menyoal kamu. Mereka berkata:

Siapakah Tuhan kamu?
Siapakah Nabi kamu?
Apakah agama kamu?
Apakah nama kiblat kamu?
Siapakah saudara kamu?
Apakah pegangan iktikad kamu?
Dan apakah kalimah yang kamu bawa bersama-sama kamu?

Di masa itu hendaklah kamu menjawab soalan-soalan mereka dengan cermat dan sehabis-habis terang, tepat dan betul. Janganlah berasa gementar,janganlah cuak dan janganlah bergopoh-gapah, biarlah tenang dan berhati-hati. Hendaklah kamu jawab begini:

Allah Taala Tuhanku,
Muhammad nabiku,
Islam agamaku,
kitab suci Al-Quran ikutanku,
Baitullah itu kiblatku, malahan sembahyang, puasa, zakat dan
mengerjakan haji diwajibkan keatas aku.
Semua orang Islam dan orang yang beriman adalah saudara aku,
bahkan dari masa hidup hingga aku mati aku mengucap: "La ila ha illallah Muhammad dur rasulullah".

Wahai SAYA Bin IBU SAYA tetapkanlah hatimu, inilah dia suatu dugaan yang paling besar. Ingatlah bahawa kamu sekarang sedang tinggal didalam alam Barzakh, sehingga sampai satu masa kelak, kamu akan dibangunkan semula untuk berkumpul di Padang Mahsyar.

Insaflah wahai SAYA Bin IBU SAYA, bahawa senya mati ini adalah benar,
soalan malaikat Mungkar dan Nakir di dalam kubur ini adalah benar,
bangun dari kubur kemudian kita dihidupkan semula adalah benar,
berkumpul dan berhimpun di Padang Mahsyar adalah benar,
dihisab dan dikira segala amalan kamu adalah benar,
minum di kolam air nabi adalah benar,
ada syurga dan neraka adalah benar.
Bahawa senya hari Kiamat tetap akan adanya,
begitu juga Tuhan yang maha berkuasa akan membangkitkan semula orang-orang yang di dalam kubur.

Di akhirnya kami ucapkan selamat berpisah dan selamat tinggal kamu disisi Allah Taala. Semoga Tuhan akan memberi sejahtera kepada kamu. Tuhan jua yang menetapkan hati kamu. Kami sekalian berdoa mudah-mudahan Allah Taala menjinakkan hati kamu yang liar, dan Allah menaruh belas kasihan kepada kamu yang berdagang seorang diri didalam kubur ini. Mudah-mudahan Tuhan akan memberi keampunan dan memaafkan kesalahan kamu serta menerima segala amal kebajikan kamu.

Ya Allah Ya Tuhan, kami merayu dan bermohon kepada Mu supaya tidak disiksa mayat ini dengan kemegahan penghulu kami Muhammad SAW. Subha na rabbika rabbil izati amma ya sifun wassallamu alal mursalin walham dulillahi rabbil alamin.

Al-Fatihah

Setiap yang bernafas
Pasti akan Mati

"Kullu nafsin za iqatul maut"

Firman Allah swt,
"Demi masa, sesungguhnya manusia itu benar-benar berada di dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, yang ingat-mengingati supaya mentaati kebenaran, dan yang ingat-mengingati dengan kesabaran."
Surah Al-Ashr

Dari Abdullah bin 'Amr R.A, Rasulullah S.A.W bersabda:
" Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat..."

~Syukran Jazilan, Terima kasih dan Jazakillahu khairan jazak buat dirimu wahai Fatimah. Pemergianmu membuatkan aku berfikir dan berjaya menghilangkan lamunanku dari dunia yang fana...mengetuk pintu-pintu hati yang leka membicarakan tentang hal duniawi......walaupun seketika cuma.... tapi aku yakin kamu pasti punya apa yang aku tiada... Aku menyayangiMu kerana Allah...Sungguh, Ukhuwwah kita sampai ke syurga.... namun, Allah pasti lebih menyayangimu wahai Fatimah..

et_born2shaheed

3 comments:

SuTeRa MaYa said...

Al fatihah, semoga rohnya ditempatkan di kalangan solehin, siddiqin dan syuhada'..

Allahu Allah, baru2 ini sangatbanyak berita kematian yg diterima, moga2 Allah sampaikan kita kpd Ramadhan..Allah, Allah..

Anonymous said...

Selamat meneruskan perjuangan yg ditinggalkan oleh fatima. Semoga mendapat keredhaanNya sentiasa.

-ridzuan zukifly

_et_ said...

insyaAllah itulah yang mulia...
bukan kita pemula dan bukan kita pengakhir.. KITA IALAH MATA-MATA RANTAI PERJUANGAN RASULULLAH SALLAHUALAIHIWASALLAM dan
buat teman yang pergi dulu, katakanlah padanya,"teman, selamat berehat dan tunggu aku di sana!! pasti aku akan menyusul kamu!"

bleh gak baca yang ni

Related Posts with Thumbnails